Pemerintah Kota Tegal

Terwujudnya Kota Tegal yang Sejahtera dan Bermartabat Berbasis Pelayanan Prima

Peta Kota TegalSelayang pandang

Pemerintah Kota Tegal
Jl. Ki Gede Sebayu No. 12 Tegal
Telp : 0283 355137, 0283 355138 Fax : 0283 353673
e-mail : info@tegalkota.go.id

Change Language

Menu
FaceBook  Twitter  Mixx.mn     

JAKARTA - Menindak lanjuti program Gerakan Nasional Indonesia Bersih, Pemerintah Kota Tegal segera melaunching Gerakan Tegal Bebas Sampah. Hal itu diungkapkan Walikota Tegal Drs.HM Nursholeh M. MPd usai menghadiri Lounching Gerakan Nasional Indonesia Bersih yang diselenggarakan di Auditorium Soedjarwo Gedung Manggala Wanabakti Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI. Kamis (21/2/2019).

Menurutnya Gerakan Nasional Indonesia Bersih yang di motori Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan sudah sejalan dengan rencana program Pemerintah Kota Tegal yang saat ini tengah fokus menangani permasalahan sampah. Bahkan tidak hanya bersih secara fisik, Program Tegal Bebas Sampah juga akan membangun sikap mental dan perilaku warga Tegal untuk memperhatikan kebersihan sungai, laut serta lingkungan sekitarnya

Dijelaskan Walikota bahwa upaya mewujudkan Tegal Bebas Sampah yang akan dilakukan melalui langkah dengan membentuk sampah menjadi biogas dan bahan bakar melalui Metode TOSS (Tempat Olah Sampah Setempat). "Persiapan sudah dilakukan termasuk pengadaan tempat" peyeumisasi" sampah serta mesin penacacah sampah," ucapnya. Tidak hanya Itu, Nursholeh juga mengungkapkan bahwa dalam waktu yang tidak begitu lama Pemkot Tegal juga segera mendapat bantuan berupa pinjaman mesin pembentuk pelet (briket) sampah dari Sekolah Tinggi Teknik (STT) PLN Jakarta.

Bioaktifa sebagai media pemroses "peyeumisasi sampah" dikatakan Walikota juga sudah tersedia . Karena itu dirinya berharap sebelum masa tugasnya berakhir, Kota Tegal sudah melaunching Tegal Bebas Sampah sebagai tindak lanjut gerakan Nasional Indonesia Bersih. "Insya Allah mudah mudahan Tegal Bebas Sampah bisa terwujud sebelum tugas saya berakhir," Pungkasnya.

Rakernas Indonesia Bersih sendiri dibuka oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjdaitan serta dihadiri oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Menteri PUPR, Basuki Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Wakil Menteri ESDM Archandra. Selain itu hadir juga gubernur, walikota dan bupati seluruh Indonesia

Dalam sambutan nya Menteri Luhut kemudian mengharapkan agar gerakan Indonesia Bersih menjadi gerakan nyata dilakukan di setoap daerah. Luhut juga meminta semua pihak terkait agar bekerja keras mensukseskan program tersebut. Karena menurutnya permasalahan sampah berdampak pada banyak hal seperti kesehatan, lingkungan, pariwisata dan masa depan anak
"Permasalahan sampah penting untuk diatasi. Sebab sampah berdampak pada kesehatan, lingkungan, pariwisata dan masa depan anak-anak," kata Luhut.
"Jangan sampai generasi penerus Indonesia, anak - anak Indonesia menjadi generasi yang" Stunting" karena makanan dan minumannya tercemar sampah", ujarnya.

Adapun Menteri Siti berujar melalui Rakernas ini juga diharapkan dapat mendorong pemerintah daerah dalam mewujudkan target-target nasional dalam upaya pencapaian Gerakan Indonesia Bersih.

Top