Pemerintah Kota Tegal

Terwujudnya Kota Tegal yang Sejahtera dan Bermartabat Berbasis Pelayanan Prima

Peta Kota TegalSelayang pandang

Pemerintah Kota Tegal
Jl. Ki Gede Sebayu No. 12 Tegal
Telp : 0283 355137, 0283 355138 Fax : 0283 353673
e-mail : info@tegalkota.go.id

Change Language

Menu
FaceBook  Twitter  Mixx.mn     

TEGAL- Peringatan Hari Ibu ke-90, Hari Bela Negara dan Hari Nusantara Tahun 2018 diperingati Pemerintah Kota Tegal dengan menggelar upacara pada Jumat (21/12) di Halaman Pendopo Ki Gede Sebayu Kompleks Balaikota Tegal. Dalam upacara tersebut dominan dilaksanakan oleh kaum hawa. Seperti komandan upacara oleh Aan Ristiani, SH, Bamin Satreskrim Polresta Tegal.

Selain komandan upacara, pengibar bendera juga tiga orang perempuan anggota Paskibra Kota Tegal dan pembawa acara dari Bagian Humas dan Protokol Setda Kota Tegal yakni Yolla Pamela.

Dalam upacara yang dihadiri oleh Forkopimda Kota Tegal, Plt. Sekda Kota Tegal, Staf Ahli, Kepala Organisasi Pimpinan Daerah Kota Tegal, Gabungan Organisasi Wanita (GOW) Kota Tegal, Walikota Tegal Drs. HM. Nursholeh, M.MPd yang bertindak sebagai Inspektur Upacara membacakan sambutan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Yohana Yembise.

Menurut Yohana Yambise, hakekat Peringatan Hari Ibu (PHI) setiap tahunnya adalah mengingatkan seluruh rakyat Indonesia, terutama generasi muda akan arti dan makna Hari Ibu sebagai sebuah momentum kebangkitan bangsa, penggalangan rasa persatuan dan kesatuan serta gerak perjuangan kaum perempuan yang tidak dapat dipisahkan dari sejarah perjuangan bangsa Indonesia.

“Untuk itu sebagai apresiasi atas gerakan yang bersejarah itu, PHI ditetapkan setiap tanggal 22 Desember sebagai hari nasional bukan hari libur. PHI juga diharapkan mendorong semua pemangku kepentingan untuk memberikan perhatian, pengakuan akan pentingnya eksistensi perempuan dalam berbagai sektor pembangunan dan membawa pengaruh positif bagi peningkatan kualitas hidup, pemenuhan hak dan kemajuan perempuan,” ungkap Menteri.

Perempuan, dikatakan Yohana, apabila diberi peluang dan kesempatan mampu meningkatkan kualitas hidupnya serta mengembangkan segala potensi dan kemampuan yang dimilikinya. “Perempuan Indonesia masa kini adalah agent of change yang sadar dan memahami memiliki hak dan kewajiban yang sama dengan laki-laki. Prinsip kesetaraan yang mendasari tentang pentingnya pembagian tugas, peran dan tanggungjawab yang seimbang antara perempuan dan laki-laki mulai dari lingkup keluarga, masyarakat bahkan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Perempuan dan laki-laki keduanya adalah "parthnership" sekaligus sumber daya insani yang menentukan keberhasilan pembangunan nasional,” ungkap Yohana.

Sementara tema Peringatan Hari Ibu tahun ini bertema "Bersama meningkatkan peran perempuan dan laki-laki dalam membangun ketahanan keluarga untuk kesejahteraan bangsa", karena melihat situasi dan kondisi bangsa Indonesia tahun 2018 dengan menyelaraskan dengan arah kebijakan pembangunan PP dan PA sebagaimana telah tercantum dalam RPJMN 2015-2019 serta mewujudkan Nawacita sebagai salah satu agenda nasional.

“Berbagai persoalan sosial saat ini marak terjadi, dan berdampak kepada kehidupan masyarakat, khususnya perempuan dan anak, seperti terjadinya kekerasan, bentuk-bentuk perlakukan diskriminatif, dan lainlainnya. Tentunya diperlukan berbagai cara untuk dapat mencegahnya,” ungkap Yohana yang menekankan peran keluarga.

Sementara itu, di Hari Bela Negara, Nursholeh menegaskan kembali bahwa bela negara tidak dapat hanya dilakukan dengan kekuatan fisik dan senjata semata, namun harus dilakukan melalui beragam upaya dan profesi.

“Segenap aparatur negara, baik sipil maupun militer, yang tengah berjuang melakukan tugasnya di pelosok Tanah Air sesungguhnya sedang melakukan Bela Negara,” ungkap Nursholeh berbicara tentang ASN.

Sedangkan memperingati Hari Nusantara, Nursholeh mengajak masyarakat Kota Tegal untuk menjadikan momentum Hari Nusantara untuk menggelorakan budaya bahari dan mengoptimalkan perairan laut sebagai penyatu ekonomi dan terus melestarikannya. “Agar anak cucu kita dapat menikmati sekaligus memelihara laut sumber kehidupan kita,” pungkas Nursholeh.

Top